Home |  Berita dan Artikel |  Promo |  Paket Kredit |  Brosur Toyota |  Hubungi Kami
Beli Mobil
 
Ready Stock
Grand New AVANZA E M/T Silver
 
Grand New AVANZA G M/T Hitam
 
Grand New AVANZA G A/T Hitam
 
Grand New Veloz 1.3 A/T Hitam
 
Grand New Veloz 1.3 A/T Putih
 
CALYA E M/T ABS Hitam
 
CALYA G M/T Hitam
 
CALYA G M/T Silver
 
CALYA G A/T Putih
 
CALYA G A/T Hitam
 
Innova Venturer Bensin A/T Hitam
 
SIENTA G M/T Putih
 
SIENTA V CVT Putih
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Hubungi Kami
JOKO IRIANTO
Senior Sales Executive

0815 7931 333 (WA)
+62812 1551 5133
2AE00400
irianto.joko@yahoo.co.id
 

Fans on Facebook
 
back
Penyebab Catalytic Converter Mampat

19 Februari 2014
 
 
KompasOtomotif - Salah satu penyakit utama konverter katalisis atau catalytic converter (CC) yang sangat berpengaruh terhadap kinerja mesin adalah ketika katalisator yang berfungsi sebagai saringan itu meleleh dan mampat. Kalau mampat, gas buang mesin tidak bisa mengalir dengan lancar sehingga terjadi tekanan balik. Akibat selanjutnya, tenaga yang dihasilkan mesin jadi payah alias loyo. Kondisi seperti ini menyebabkan pengemudi makin sering menekan pedal gas lebih dalam. Hasilnya, konsumsi bahan bakar jadi boros!

Pemeliharaan
Pada tahap pertama ketika CC digunakan pada mesin diesel di Indonesia (2007-2008), pengemudi sering mengeluh karena, pada jarak tertentu, tenaga yang dihasilkan mesin payah. Para teknisi APM umumnya mengusulkan, untuk mengatasinya, kendaraan harus dikebut sampai putaran maksimal sejauh 1 km untuk mendorong kotoran di CC. Di lain hal, mereka tidak menganalisis faktor penyebab sesungguhnya, misalnya, kualitas bahan bakar, setelan, dan kondisi komponen mesin.

Berbagai kasus di dunia, termasuk analisis perusahaan produsennya, menunjukkan bahwa CC mampat karena mesin bekerja dengan campuran bahan bakar terlalu kaya. Akibatnya, banyak hidrokarbon (HC) atau bahan bakar yang belum terbakar berada di katalisator. Pada kondisi seperti ini, suhu katalisator semakin tinggi. Bila terus berlanjut, maka katalisator terbakar dan meleleh. Lelehan tersebut menyumbat lubang-lubang kecil katalisator yang berfungsi sebagai saringan.

Campuran bahan bakar terlalu kaya bisa pula terjadi karena persoalan pada injektor, atau pada sensor oksigen, atau juga karena salah pengapian (khusus mesin bensin). Sensor oksigen sangat berperan dalam hal ini. Pasalnya, sensor ini selalu memantau komposisi oksigen yang dihasilkan gas buang (untuk menentukan komposisi campuran), kemudian dikirim ke komputer mesin. Selanjutnya, komputer mesin mengatur, apakah harus mengurangi takaran jumlah bahan bakar yang disemprotkan atau menambahnya (didasarkan pada lama injektor membuka). Karena itulah, penting untuk menjaga dan memeriksa kondisi sensor ini. 

Sebenarnya, persoalan CC tersumbat agak jarang saat ini karena bensin yang digunakan tidak lagi mengandung timah hitam atau timbal (Pb). Kalaupun ada, jumlahnya sudah sangat sedikit. Kemungkinan lain, zat itu masuk karena bahan lain, misalnya aditif bahan bakar. Karena itulah, jangan menggunakan sembarang aditif.

Kemungkinan lain
Kerusakan lain CC antara lain karena rumahnya retak (kena batu), pemasangan baut kurang baik, atau bahan rumahnya berkualitas rendah (retak dan berubah bentuk ketika panas tinggi). Kondisi komponen mesin yang bisa merusak CC antara lain ring piston aus (oli mengalir ke ruang bakar) dan hasil semprotan injektor yang kurang bagus (tekanan yang rendah pada injektor atau dari pompa bahan bakar).

Elektroda busi yang kotor atau sudah terkikis juga menyebabkan pembakaran tidak optimal, atau menyisakan HC yang lebih banyak. Kemungkinan lain, katup exhaust gas recirculation (EGR) tidak bekerja dengan baik, atau sil katup mesin, gasket kepala silinder, dan saluran isap rusak.

Kepala silinder yang melengkung dengan indikasi paling umum, masih mudah "deman" alias overheat, juga menyebabkan CC tidak bisa bekerja efektif. Bahkan, kemudian, jika mekanik menggunakan lem atau sil berbahan teflon dan silikon saat membuka mesin dan memasangnya kembali (bila dibongkar), maka hal itu akan memunculkan teror baru, tidak hanya bagi CC, tetapi juga sensor oksigen!

sumber : otomotif.kompas.com
CALYA A Wonderful Surprise
TOYOTA Let's Go Beyond
Akk New Innova teaser
Sienta 7
Etios Valco
All New Camry
 
Supported by:



 

Copyright © Harga Toyota Jogja